(Riwayat Ibn Majah)

"Menuntut ilmu itu wajib bagi setiap muslim."

Orang yang berjaya datangnya daripada minda yang cekap dan cergas, ditimbang oleh hati nurani yang berhikmah dan didokong oleh jasad jasmani yang sihat

Sabtu, 5 November 2011

KELEBIHAN AIR ZAM-ZAM

Air Zamzam adalah penghulu segala air. Air yang paling baik dan tinggi darjatnya, paling disukai dan paling berharga bagi umat manusia. Air Zamzam adalah ‘lesung’ Jibril dan ‘minuman’ ⁴ Ismail.

Menurut riwayat Shahih Al-Bukhari dan Muslim dari Nabi s.a.w. bahawa Baginda s.a.w. bersabda kepada Abu Dzar yang ketika itu sudah menetap di Makkah selama empat puluh malam, tanpa mempunyai sedikit pun makanan. Nabi s.a.w. berkata kepadanya: “Sesungguhnya air Zamzam itu adalah makanan bagi yang lapar….” Dalam riwayat selain Muslim ditambahkan: “….dan ubat bagi penyakit….”

Manakala dalam Sunan ibnu Majah menerusi hadis Jabir bin Abdullah, dari Nabi bahawa Baginda s.a.w. bersabda:

مَاءُ زَمْزَمَ لِمَا شَرِبَ لَهُ.

"Air Zamzam member khasiat sesuai dengan niat orang yang meminumnya.”

Sebahagian ulama menyatakan hadis ini lemah kerana dalam sanadnya terdapat perawi bernama Abdullah Al-Muammal,⁵ meriwayatkan dari Muhammad bin Muslim⁶ (Al-Makki).

Kami mendapat riwayat dari Abdullah bin Al-Mubarak bahawa Baginda pernah berhaji dan mendatangi perigi Zamzam sambil berdoa: “Sesungguhnya Ibnu Abil Maula⁷ menyampaikan satu riwayat kepada kami, dari Muhammad bin Al-Munkadir, dari Jabir, dari Nabi bahawa Baginda s.a.w. bersabda:

مَاءُ زَمْزَمَ لِمَا شَرِبَ لَهُ فَإِنِّى أَشْرَبُ لِظَمَأٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

“Air Zamzam itu berkhasiat bergantung pada niat orang yang meminumnya. Aku sengaja meminumnya untuk menghadapi rasa haus di akhirat nanti.”

Ibnu Abul Mawali seorang perawi yang dipercayai, hingga hadis ini hasan, bahkan sebahagian ulama menyatakannya sebagai hadis sahih. Sebahagian diantara mereka menganggapnya sebagai hadis maudhu’. Setiap satu dari kedua-dua pendapat itu (yang menyatakan sahih @ palsu), adalah pendapat yang agak keterlaluan.

Penulis sendiri dan banyak muslim lainnya telah mencuba meminum air Zamzam dengan niat mendapat pelbagai keajaiban. Penulis pernah meminumnya dengan niat mendapat kesembuhan dari beberapa jenis penyakit, dengan izin Allah seluruh penyakit itu sembuh. Penulis juga menyaksikan sendiri ramai diantara mereka yang menjadikan air Zamzam sebagai pengganti makanan berhari-hari hingga setengah bulan atau lebih, tetapi mereka idak merasa lapar, bahkan boleh ikut bertawaf sebagaimana orang lain. Bahkan ada yang memberitahu penulis bahawa ada yang bertahan hingga empat puluh hari dalam keadaan segar bugar, boleh berpuasa dan terus menerus bertawaf hanya dengan minum air Zamzam… Wallahua’lam.

(⁴) Begitulah dalam naskah asal dan Zadul Ma’ad serta Al-Fathul Kabir III: 75. Dalam Al-Hakam tidak demikian. Dua kalimat itu adalah dicupilkan dari sebuah hadis masyhur.

(⁵) Begitulah dalam Zadul Ma’ad dan Sunan Ibnu Majah II: 130. Manakala dalam naskah asal disebutkan: “…Ibnu Abil Mawali” itu satu kesilapan

0 ulasan:

Catat Ulasan

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Facebook Themes